Anies: Pembagian Zona Merah Corona Timbulkan Euforia – Detak Berita

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, mencoba wagana bermain saat meninjau Taman Impian Jaya Ancol di sela-sela acara diskusi LIVE Ini Budi on The Spot: Wisata Versus Corona, di Jakarta, Sabtu, 13 Juni 2020. Anies meninjau kesiapan kawasan rekreasi ini sebelum dibuka kembali pada 20 Juni 2020 mendatang. Foto : Hadi Ahdiana

DETAK BERITA – Penyebutan Jakarta sebagai zona merah corona atau zona lainnya terkait tingkat penyebaran Covid-19, dianggap sudah tidak relevan lagi oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Menurut Anies, semua wilayah juga masih memiliki risiko yang sama.

“Penyebutan wilayah ke dalam zona-zona ini hanya menimbulkan euforia sehingga ada saja warga yang merasa aman karena menganggap dirinya berasal dari zona aman”, kata Anies di Jakarta, Sabtu, (13/06/2020).

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini lebih lanjut, meminta agar semua warga Jakarta menaati semua protokol kesehatan selama masa transisi ini sebab kasus Covid-19 di Jakarta masih tetap naik turun hingga saat ini.

Dia memisalkan kasus yang terdapat di sejumlah Rukun Warga (RW) di Jakarta harus melakukan isolasi mandiri saat sebagian besar wilayah ibu kota memasuki masa transisi, namun pengendaliannya bukan per RW, tapi berdasar kasusnya.

“Jadi kasus-kasus itu dikendalikan. Jadi saya mengimbau kepada semua, di manapun anda berada, tetaplah waspada, tetaplah ikuti protokol kesehatan”, ucapnya.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi DKI Jakarta menyampaikan terdapat penambahan jumlah kasus positif sebanyak 120 kasus hingga 13 Juni 2020.

Sehingga menurut Kepala Bidang Sumber Daya Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Ani Ruspitawati, jumlah kumulatif kasus positif corona di wilayah DKI Jakarta sebanyak 8.748 kasus. Dari jumlah tersebut, 3.840 orang dinyatakan telah sembuh, sedangkan 564 orang meninggal dunia.

“Sampai dengan hari ini kami laporkan, 1.418 pasien masih menjalani perawatan di rumah sakit dan 2.926 orang melakukan self isolation di rumah”, ujarnya.

Sedangkan, untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) berjumlah 19.863 orang dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) sebanyak 13.339 orang.

DB

Related posts

Leave a Comment